Catatan Akhir Tahun 2013

Tak terasa kita sudah mendekati penghujung tahun 2013. Tentunya sudah banyak yang dialami baik suka maupun duka dalam kurun waktu setahun ini dan memberikan warna dalam kehidupan kita. Ada baiknya kita melakukan instropeksi agar di masa yang akan datang kita dapat menjadi insan yang lebih baik lagi.  😉

Setelah instropeksi, akan lebih baik jika kita lanjutkan dengan membuat sebuah resolusi untuk satu tahun ke depan. Dengan adanya sebuah resolusi, niscaya hidup kita dapat lebih terprogram dan terarah. Meskipun, kita harus tetap berserah kepada Allah SWT agar tidak menjadi orang-orang yang takabur. (aduh, saya ini bukan ustad ataupun penceramah lho ya… :mrgreen: )

Dalam setahun ini banyak sudah yang terjadi dalam kehidupan saya, walaupun ternyata sebagian besar tidak sempat saya tuangkan ke dalam rumah saya ini. Kalau dihitung-hitung, sepertinya jari di satu tangan saja masih sisa. 😥 Namun di dalam postingan saya yang sedikit itu, lumayan terangkum apa-apa saja kejadian penting yang terjadi di dalam kehidupan saya. (pembelaan diri… 😳 )

Dari mulai kehadiran si kecil, sampai kami sekeluarga harus memulai babak baru kehidupan di negeri seberang. Untuk momen-momen yang berharga yang mungkin belum sempat terabadikan dalam sebuah bingkai kata, semoga saja dapat tetap terangkai dalam sebuah narasi, meski bukan saat ini.

Jadi, bagaimana dengan Anda? Sudahkah Anda membuat catatan akhir tahun? 😉

Advertisements

New Part Of Life – 2

Hari itu berjalan seperti biasa, terisi dengan rutinitas yang tidak terlalu istimewa. Selain melakukan troubleshooting dan monitoring, juga membuat sedikit dokumentasi. Cuaca di luar cukup panas, membuat orang-orang enggan untuk keluar meskipun sekedar mencari makan. Mereka lebih memilih memesan makan melalui Kang Iman, seorang pramubakti yang selalu setia dan rela kami repoti.

Ketika sedang asyik terlibat perbincangan dengan teman-teman seperjuangan, tiba-tiba telepon berdering. “Hallo, Mas diharap menghadap Bapak sekarang.” demikian suara dari seberang sana yang tidak lain tidak bukan adalah suara sekretaris pimpinan kami. Tanpa banyak cingcong, saya pun segera menuju asal panggilan tersebut berasal. Saat itu saya memang sedang diminta untuk membuat sebuah masukan untuk rencana pengembangan Data Center kami ke depan. Dalam benak saya, tentunya pembicaraannya tidaklah jauh-jauh dari hal tersebut. Saya pun segera merangkai kata dalam otak saya, agar ketika diutarakan dapat keluar secara terstruktur.

Saya ketuk pintu berwarna coklat itu perlahan, dan dengan hati-hati saya melangkah masuk. Sang Mbak Sekretaris pun segera mempersilahkan saya masuk ke ruangan Bapak Pimpinan kami.

“Ayo.. ayo silahkan masuk, silahkan duduk.” beliau menyambut saya.

Setelah melalui cerita dan penjelasan yang cukup panjang, beliau berkata, “Jadi gue akan mengusulkan elu untuk penempatan di Singapura. Ini masih bersifat usulan, jadi elu banyak berdoa, semoga semuanya lancar. Karena minggu depan akan ada rapat yang membahas hal ini. Mudah-mudahan nama lu bisa masuk.”

Saya mematung dan hanya bisa menjawab dengan kata-kata, “Baik. terima kasih, Pak”

Lu siap kan? Buat penempatan di sana?” beliau memastikan sekali lagi.

“Siap, Pak.” jawab saya singkat.

Setelah mohon diri, saya pun segera kembali ke ruangan kerja saya dan masih dengan pikiran yang berkecamuk tentunya. Saya tidak tahu mesti gembira, sedih, bingung, bahkan malah blank sama sekali. Apa yang diutarakan adalah sesuatu yang memang senantiasa kami nantikan. Namun saya tidak menyangka hal itu akan datang secepat ini.

Saya hanya bisa tenggalam dalam centang perenang alam pikiran saya sendiri. Ini merupakan pengalaman pertama bagi saya. Saya belum tahu apa saja yang mesti dipersiapkan, hal-hal apa saja yang harus dilakukan. Terima kasih untuk sahabat saya yang telah bersedia untuk menyimpan hal ini (paling tidak sampai waktu yang tepat untuk mengutarakannya :mrgreen: )

***

Continue reading

Mudik, Fenomena atau Budaya?

Ketika jalanan di Jakarta mulai lengang, tidak tampak lagi kerumunan orang, dan sepinya tempat-tempat keramaian, serta tak banyak lagi kendaraan yang lalu lalang. Dan ketika urat-urat jalan di sepanjang pesisir Utara dan Selatan pulau Jawa mendadak disesaki kendaraan roda dua dan roda empat, serta pelabuhan-pelabuhan menjadi ramai bak lautan manusia. Saat itulah momen yang kita namakan MUDIK terjadi… :mrgreen:

Tahun ini saya tidak bisa mudik ke mana-mana. Baik itu ke Solo maupun ke Metro. Kali ini saya hanya bisa menjadi saksi melalui layar televisi. Dan baru kali ini saya alami akan merayakan hari raya Idul Fitri tidak di negeri sendiri. Oleh karena itu, saya mencoba menuangkannya ke dalam coretan ini. Semoga dapat mengobati kegaluan ini, dan di masa yang akan datang dapat menjadi sebuah torehan memori tersendiri. 😎

Mudik menjelang lebaran selalu menjadi cerita yang sangat menarik untuk diikuti. Disiarkan secara langsung oleh seluruh stasiun televisi, dari pagi hingga malam hari.

Banyak cerita baik suka maupun duka yang dialami para pemudik ketika menuju kampung halamannya. Hal-hal yang awalnya tidak masuk logika, sontak menjadi biasa. Kendaraan roda dua yang biasanya menjadi andalan untuk bepergian jarak dekat dengan penumpang tidak lebih dari dua, mendadak  menjadi andalan untuk perjalanan jauh dengan jumlah penumpang empat hingga lima. Ada yang bahagia karena berhasil membawa motor barunya dari ibu kota untuk dibawa keliling kampung waktu hari raya, namun tidak sedikit pula yang harus dirundung duka, karena kehilangan buah hati tercinta. Kepulangan yang mestinya untuk bersuka cita, mendadak menjadi petaka karena sang buah hati harus meregang nyawa karena tidak kuat menahan kerasnya udara ketika berkendara. 😥

Mudik motor

Mudik motor

Mudik seolah menjadi sebuah dopping tersendiri bagi penduduk bumi pertiwi. Apapun rela mereka lakukan asalkan bisa kembali ke kampung halaman di saat hari raya Idul Fitri. Di stasiun-stasiun, di depan loketnya sudah seperti ular ketika banyak orang yang mengantri. Bahkan tidak jarang mereka tidur dan menginap di stasiun dari malam hari. Lain lagi cerita di terminal bus antar kota. Bus-bus pariwisata mendadak disulap menjadi bus-bus luar kota. Terminal pun mulai dipadati kerumunan manusia. 😯

Setelah kita lihat apa yang terjadi ketika mudik tiba, maka pertanyaannya adalah mudik itu sebuah fenomena atau sebuah budaya?

Continue reading

Interaksi Sosial VS Perkembangan Teknologi

Waduh, sudah lama sekali rasanya saya tidak menengok “rumah” kedua saya ini. Karena tempat kerja saya mengirim saya untuk mengikuti pendidikan, akhirnya “rumah” saya ini agak sedikit terbengkalai. Meskipun demikian, ada rasa rindu, dan seperti ada sesuatu yang hilang ketika lama tidak menengok “rumah”. 😆

Bingung juga sih sebenarnya mau mengisi dengan apa, karena otak saya saat ini memang sedang tidak bisa diajak kompromi, seolah-olah semua ide ngumpet entah di belahan otak sebelah mana. Hal ini mungkin disebabkan oleh banyaknya tugas selama masa pendidikan di sini. Jadi kali ini saya mau sharing saja, ah. Saya akan mencoba berbagi, bukan dengan otak, melainkan dengan hati. Jadi apa yang saya tulis adalah apa yang saya rasakan saat ini.

Tidak dapat dipungkiri bahwa manusia adalah makhluk sosial yang memang diciptakan Tuhan untuk saling berinteraksi antara satu dengan yang lainnya. Seorang manusia tidak akan bisa hidup tanpa bantuan orang lain, atau dengan kata lain seorang manusia pasti membutuhkan orang lain di dalam hidupnya, bahkan sampai mereka menutup mata. Rasanya tidak mungkin jika kita harus pergi ke liang lahat sendiri, pasti orang satu kampung ngacir semua melihat kita. 😳

Perkembangan teknologi yang semakin pesat mulai merubah cara manusia dalam berinteraksi antar sesamanya. Perubahan yang terjadi hanya terletak pada metodenya saja dan bukannya pada pergeseran nilai-nilai dasar dalam berinteraksi. Kehadiran teknologi ini membantu manusia untuk berinteraksi meskipun terpisahkan oleh jarak yang cukup jauh.

Thomas L. Friedman, seorang jurnalis asal Amerika menuliskan dalam bukunya  “The World is Flat: A Brief History of the Twenty-First Century“, bahwa di dalam era globalisasi ini kemajuan teknologi informasi membawa dampak yang sangat signifikan. Kemajuan ini membuat dunia kita tampak datar, seolah tidak ada penghalang di antara kita. Setiap orang dari belahan dunia manapun dapat berkomunikasi dengan orang lain di belahan dunia yang lain pula pada saat yang bersamaan.

Continue reading